Penyakit Menular

Penyakit Menular

Hidup sehat ialah dambaan setiap orang. Namun terkadang tubuh ini menjadi lemah dan jatuh sakit. Ada begitu banyak jenis-jenis penyakit nan menyebar di muka bumi ini. Mulai dari penyakit-penyakit sederhana sampai pada penyakit-penyaki kompleks nan memerlukan penanganan spesifik buat memperoleh kesembuhan.



Penyakit Menular dan Tidak Menular

Ada banyak cara pandang didalam membagi kategori penyakit. Salah satu nan paling sederhana ialah pembagian jenis-jenis penyakit berdasarkan penyakit nan menular dan tak menular. Setiap kategori penyakit menular dan tak menular ini banyak sekali jenis-jenisnya.

Penyakit menular ialah penyakit nan dapat membuat orang lain nan sehat terkena penyakit nan sama. Metode penularan penyakit ini dapat melalui berbagai cara, misalnya dengan sentuhan langsung, melalui mediator hewan atau melalui udara. Beberapa contoh penyakit menular ialah cacar air, malaria, demam berdarah, TBC, dan masih banyak lagi lainnya.

Penyakit tak menular ialah penyakit nan tak menyebar dan membuat orang lain menderita penyakit nan sama. Penyakit ini biasanya terjadi pada diri sendiri sebab adanya ketidaknormalan pada tubuh. Beberapa contoh jenis-jenis penyakit tak menular antara lain alergi, batuk, sakit perut, sariawan, dan lain-lain.



Penyakit Menular

Penyakit menular ialah penyakit nan disebabkan oleh patogen nan masuk ke dalam tubuh dan memicu perkembangan infeksi. Penyakit infeksi memiliki berbagai penyebab, dan mereka bisa ditemukan di seluruh dunia. Penyakit ini dianggap menular atau menular, nan berarti bahwa mereka bisa ditularkan dari orang ke orang.

Hal ini juga mungkin buat penyakit seperti menyebar secara tak langsung melalui kondisi nan tak higienis, atau dari hewan ke manusia, dalam hal ini mereka dikenal sebagai penyakit zoonosis.

Berbagai patogen bisa bertanggung jawab buat penyakit menular, termasuk virus, bakteri, jamur, protozoa, dan prion. Dalam kategori-kategori besar organisme menular, ada banyak mode transmisi dan bermacam-macam warna-warni gejala, walaupun organisme sangat sedikit menyebabkan penyakit menular, ketika seseorang mempertimbangkan keragaman hayati virus, bakteri, jamur, dan protozoa.

Dalam rangka buat mengobati penyakit menular, dokter harus mampu melumpuhkan sumber infeksi dan memperbaiki kerusakan nan telah dilakukan buat tubuh. Banyak penyakit menular membuat tubuh rentan terhadap infeksi sekunder, di mana organisme lain bergerak buat mengambil laba dari sistem kekebalan tubuh nan lemah, dan ini dapat sangat bermasalah.

Studi tentang penyakit menular dikenal sebagai epidemiologi. Epidemiologi bekerja buat menentukan sumber penyakit menular sehingga mereka bisa mengembangkan pendekatan pengobatan baru.

Mereka juga mengidentifikasi endemi muncul, nan bisa berkembang menjadi epidemi atau pandemi, dan daerah di mana penyakit ini endemik, artinya terjadi secara rutin. Malaria, misalnya, ialah endemik di beberapa daerah di Afrika dan Asia Tenggara.

Ada berbagai teknik nan bisa digunakan buat mencegah penyebaran penyakit menular. Kebersihan dasar menghilangkan banyak organisme, selama orang mencuci tangan mereka, menggunakan air minum nan bersih, dan memiliki akses buat membersihkan fasilitas medis. Pengurangan kontak dengan vektor penularan zoonosis seperti serangga dan tikus pun bisa mengurangi insiden, seperti bisa pendidikan di masyarakat dimana penyakit menular eksklusif endemik.

Antivirus, antibakteri, antijamur dan semua digunakan dalam memerangi penyakit menular, kadang-kadang profilaktik buat mencegah infeksi di daerah endemis. Dokter juga menggunakan berbagai tes medis dan alat skrining buat mengidentifikasi pasien dan pada populasi berisiko, dan perawatan medis tambahan operasi dan mekanisme minor juga digunakan dalam pengobatan dan pencegahan penyakit menular.

Di seluruh dunia, penyakit menular ialah pembunuh umum, terutama di negara-negara berkembang. Infeksi saluran pernafasan ialah penyakit menular paling mematikan, diikuti oleh HIV / AIDS, penyakit diare, TBC, dan malaria.



Faktor Menentukan Bagi Hadirnya Penyakit

Selain jangka waktu selama akselerasi nan terlihat dalam kejadian infeksi tertentu, faktor-faktor lain nan menentukan apakah atau tak penyakit menular memenuhi syarat buat disebut-sebut sebagai negara berkembang, termasuk nan berikut:

1. Status Patogen - Sebuah penyakit menular bisa dianggap sebagai muncul jika patogen mikroba itu tak diketahui sebelumnya (berarti spesies baru / genus sama sekali), strain baru ditemukan dari patogen nan ada, sebuah patogen nan ada dan diketahui menyebabkan jenis baru sebab penyakit buat lompatan evolusioner dalam genetik, kebangkitan kembali arsitektur dari sebab infeksi nan dikenal buat pengembangan resistensi terhadap metode pengobatan tradisional, dll

2. Cakupan geografis - Sebuah penyakit menular nan sebelumnya-wilayah-bound mungkin menganggap status muncul jika mulai pindah ke wilayah geografis lain juga, sebab perubahan kondisi iklim dan aktivitas manusia seperti volume sering dan peningkatan perjalanan dan imigrasi / emigrasi, dan lain-lain

3. Faktor Kerentanan - Setiap jenis perubahan dalam taraf kerentanan pada populasi inang (baik itu manusia atau hewan) terhadap patogen menular eksklusif bisa menyebabkan munculnya atau munculnya kembali penyakit menular ke taraf nan signifikan.

Misalnya, sebab immunocompromization massa buat penyakit seperti AIDS, Herpes, dll, telah menyebabkan peningkatan terjadinya infeksi oportunistik selama beberapa dasa warsa terakhir.

4. Pengembangan Sektor Ekonomi - sektor ekonomi nan berkontribusi terhadap produksi pangan dan industri pengolahan seperti pertanian, peternakan buat memproduksi daging, susu dan unggas buat konsumsi, dll, menggunakan banyak bahan kimia dan antibiotik buat menjamin kesehatan dan kebugaran mereka saham dan menjaga mereka bebas penyakit.

Obat-obat dan efeknya dapat dibawa ke konsumen akhir produk ini. Pemborosan konsumsi anti-infectants dan antibiotik mengembangkan resistensi terhadap obat ini bahkan tanpa konsumen nan sadar akan hal ini. Hal ini menyebabkan munculnya atau munculnya kembali banyak penyakit menular dalam populasi konsumen.

5. Kekerasan dan Ancaman MortalMassa- aktivitas manusia nan disengaja kekerasan seperti perang, bio-terorisme, dan bala alam seperti banjir, kelaparan, dll, menyebabkan banyak jenis baru penyakit menular muncul, sambil membawa penyakit menular eksklusif dari masa lalu ke masa depan..



Pembagian Lain dari Jenis Penyakit

Selain pembagian jenis-jenis penyakit berdasarkan menular atau tidaknya, ada pula pembagian penyakit berdasarkan bagian tubuh nan diserang. Hampir seluruh bagian tubuh dapat diserang penyakit baik itu bagian dalam maupun luar. Beberapa jenis pembagian penyakit ini seperti penyakit kulit, penyakit kelamin, penyakit dalam, penyakit paru-paru, penyakit jantung, dan lain-lain.

Penyakit luar lebih mudah diobati dibandingkan penyakit dalam. Saat terjadi penyakit dalam, harus dilakukan berbagai analisa nan mendalam melalui berbagai pengecekan. Terkadang diperlukan hasil laboratorium buat memeriksa kondisi darah atau zat-zat lain dalam tubuh.



Hidup Sehat buat Menghindari Penyakit

Begitu banyak jenis-jenis penyakit nan ada di sekitar kita. Cara terbaik buat mencegah datangnya berbagai penyakit ini ialah dengan hayati secara sehat. Jauhi berbagai penyebab munculnya penyakit merupakan langkah krusial buat menghindari penyakit-penyakit ini.

Slogan lebih baik mencegah daripada mengobati harus benar-benar kita resapi. Kondisi bumi nan semakin jelek ikut menjadi pemicu hadirnya berbagai penyakit. Oleh sebab itu, selain menjaga kesehatan diri, kita wajib buat menjaga kondisi lingkungan agar tetap aman buat mendukung kesehatan.

advertisements

Tips Sehat

advertisements