2. Sindroma Kawasaki

2. Sindroma Kawasaki

Tugas kelenjar getah bening nan terdapat pada tubuh manusia ialah memproduksi sel-sel darah putih. Normalnya, sel-sel ini fungsinya ialah sebagai pasukan nan berperang melawan bakteri, virus, jamur, dan berbagai hal nan masuk dan berbahaya bagi tubuh manusia. Kelenjar ini terletak di leher, ketiak, lipat paha, samping kanan-kiri jantung, dll. Bayi tentu memiliki kekebalan tubuh nan masih sangat rentan. Oleh sebab itu, mudah sekali diserang virus penyakit atau pun bakteri. Di antara penyakitnya ialah :



1. Batuk dan Pilek

Sebagaimana orang dewasa, bayi pun rentan tertular virus penyebab sakit batuk dan pilek. Apalagi bila cuaca sedang tak bersahabat seperti nan terjadi akhir-akhir ini. Terkadang panas menyengat, tapi beberapa saat kemudian, hujan deras melanda. Daya tahan tubuh nan menurun, ialah penyebab primer manusia gampang terinfeksi virus penyebab penyakit batuk dan pilek.

Biasanya, kelenjar getah bening pada bayi nan terletak di leher akan sedikit membesar. Anda bisa merabanya buat memastikan. Perbanyak konsumsi Asi pada bayi nan masih menyusui, atau jus buah dan air putih dan juga susu, buat bayi nan lebih besar.



2. Sindroma Kawasaki

Sindroma Kawasaki (Sindroma Kelenjar Getah Bening Mukokutaneus, Poliarteritis Infantil) ialah suatu penyakit non-spesifik, tanpa agen infektus tertentu, nan menyerang selaput lendir, kelenjar getah bening, lapisan pembuluh darah dan jantung.

Penyebabnya tak diketahui. Sindroma Kawasaki pertama kali ditemukan di Jepang pada akhir tahun 1960. Penyakit ini menyerang anak berumur 2 bulan sampai 5 tahun dan dua kali lebih sering ditemukan pada anak laki-laki.

Gejala nan nampak ialah pembengkakan kelenjar getah bening pada bayi di leher, sehingga mirip penyakit gondongan. Demam tinggi, hingga 41 derajat celcius, serta mata dan lidah memerah. Pada lidah nampak seperti strawberi. Tubuh bercak-bercak merah seperti campak. Anak selalu nampak ngantuk.

Penyakit Kawasaki mempengaruhi kulit, mulut, hidung, tenggorokan kelenjar getah bening, dan lapisan-lapisan dari pembuluh darah. Penyakit ini dinamai, seperti nan diidentifikasi buat pertama kalinya oleh Dr Tomisaku Kawasaki dari Jepang, pada tahun 1967.

Penyakit ini juga disebut sebagai sindrom Kawasaki atau sindrom kelenjar getah bening mukokutan. Padahal, penyakit Kawasaki bisa mempengaruhi anak-anak dan remaja, diperkirakan bahwa 80 persen pasien di bawah 5 tahun. Hal ini terjadi terutama di kalangan anak laki-laki dibandingkan anak perempuan.

Penyebab penyakit Kawasaki masih belum diketahui, kemungkinan penyebab mungkin sebab faktor genetik dan lingkungan. Hal ini diyakini bahwa infeksi virus dan sistem kekebalan tubuh juga memainkan peran primer dalam perkembangan penyakit Kawasaki.

Beberapa studi ilmiah telah menyatakan bahwa hal itu disebabkan setelah terpapar bahan kimia dan alergi. Namun, sampai tanggal tak ada bukti tentang bagaimana penyakit Kawasaki dikembangkan. Hal ini ditemukan buat menjadi non-menular.



Gejala Penyakit kawasaki

Tanda krusial pertama dari penyakit Kawasaki ialah demam tinggi, biasanya lebih tinggi dari 39 ° Celsius (104 ° Fahrenheit), nan tetap gigih buat setidaknya 5 hari buat sekitar 2 minggu.

Ada kemungkinan bahwa anak mungkin memiliki kejang, sebab suhu tubuh nan tinggi. Pada hari-hari berikutnya, gejala nan disertai dengan gampang marah dan gelisah. Berikut ini ialah daftar gejala nan berhubungan dengan penyakit Kawasaki:

  1. Pembengkakan kelenjar getah bening
  2. Sakit tenggorokan
  3. Kemerahan di mata
  4. Muntah
  5. Diare
  6. Sakit perut
  7. Merah, kering dan pecah-pecah bibir
  8. Nyeri sendi
  9. Merah dan bengkak telapak tangan dan kaki
  10. Mengupas kulit, terutama telapak tangan, kuku, dan telapak
  11. Ruam kulit, terutama di bagian batang dan / atau alat kelamin
  12. Strawberry lidah (penutup putih di lidah, dengan papila)

Untuk penyakit Kawasaki nan tak diobati, ada kemungkinan bahwa itu mempengaruhi jantung dan menyebabkan masalah eksklusif seperti vaskulitis (peradangan pada pembuluh darah), aritmia (irama jantung abnormal), peradangan otot jantung dan lapisan membran (pericarditis), dan dalam beberapa kasus , meningitis (radang selaput otak).

Sekitar 20 persen anak-anak dengan penyakit Kawasaki mengembangkan masalah jantung dan sekitar 2 persen dari mereka meninggal dampak komplikasi setiap tahun. Di Amerika Serikat, itu ialah penyebab primer penyakit jantung pada anak-anak.



Pengobatan Penyakit Kawasaki

Diagnosis dari penyakit ini membantu dalam mencegah komplikasi kesehatan nan mungkin dari penyakit. Hal ini didiagnosis berdasarkan gejala dan inspeksi fisik. Hal ini bisa dikonfirmasi setelah melakukan serangkaian tes diagnostik seperti tes darah, tes urine, elektrokardiogram (EKG) dan tes fungsi hati. Seperti telah disebutkan, Pasien biasanya sembuh dalam beberapa hari, jika pengobatan dilakukan sejak dini, pada awal gejala pertama.

Pengobatan penyakit Kawasaki ditujukan buat mengurangi rasa sakit, peradangan, pembentukan bekuan darah dan aneurisma di arteri koroner. Pengobatan dilakukan dengan pemberian asam salisilat (aspirin) dan imunoglobulin intravena (IVIG). Jika rasa sakit berlanjut, dokter mungkin meresepkan obat tanpa resep seperti sakit-penghilang dan anti-inflamasi.

Dalam kasus pasien nan non-responsif terhadap obat-obat ini, dokter mungkin melakukan pertukaran plasma, juga dikenal sebagai plasmapheresis. Ini ialah mekanisme nan melibatkan pengangkatan sebagian plasma dari darah pasien, dan menggantinya dengan protein-diperkaya cairan.

Disarankan bahwa pasien nan pernah menderita penyakit Kawasaki harus memilih EKG secara teratur, buat beberapa minggu pertama. Dalam tahun-tahun berikutnya, EKG harus dilakukan setiap tahun. Hal ini akan membantu dalam mengevaluasi dan mencegah timbulnya penyakit jantung.

Karena, penyakit Kawasaki kebanyakan terjadi pada musim dingin dan musim semi, perawatan nan tepat harus diambil dalam hal kesehatan anak Anda selama periode seperti itu, buat menghindari perkembangan penyakit.



3. Kanker kelenjar getah bening / Limfoma

Kanker dapat terjadi bahkan saat anak masih bayi. Penyebabnya dapat dari hubungan berbagai faktor. Gabungan faktor genetik atau pengaruh lingkungan. Penyakit tersebut mempunyai angka kasus paling tinggi di anak saat usia 5-7 tahun.



Gejala nan perlu diwaspadai:
  1. Pembesaran dan pembengkakankelenjar getah bening pada bayi nan progresif di leher, ketiak, atau selangkangan. Umumnya gejala tersebut tak disertai tanda infeksi.
  2. Anak menjadi lemah, lesu, dan nafsu makan menurun. Deteksi dini sewaktu masih bayi, bisa membantu proses penyembuhan.

Jika ada salah satu gejala dari beberapa penyakit di atas nan diperlihatkan oleh bayi anda, segera periksakan ke dokter terdekat, agar tak menjadi lebih parah lagi.



Tingkat Kelangsungan Hayati pada Limfoma

Selama 5-tahun secara holistik taraf kelangsungan hayati nisbi buat pasien dengan limfoma non-Hodgkin ialah 63% dan taraf kelangsungan hayati 10-tahun nisbi 51%. Di antara limfoma indolen, nan paling generik ialah limfoma folikuler.

Meskipun bisa disembuhkan pada termin awal, tak adanya gejala bisa membuat sulit buat memprediksi dan mengobati penyakit. Taraf kelangsungan hayati buat kanker kelenjar getah bening folikel ialah 7 - 10 tahun, kemajuan terbaru dalam teknologi kedokteran memberikan taraf kelangsungan hayati 91% empat tahun pertama diagnosis.

Ingat bahwa ini ialah beberapa statistik generik dari taraf kelangsungan hayati limfoma. Taraf bisa bervariasi berdasarkan pada kesehatan individu, jenis dan termin penaksiran kanker.

advertisements

Tips Sehat

advertisements