Dampak Konsumsi Kopi bagi Kesehatan

Dampak Konsumsi Kopi bagi Kesehatan

Filosofi kopi sederhana dari zaman ke zaman, "Yuk minum kopi selagi hangat." Karena pada saat kopi tengah panas, "giliran hidung buat merasakan sedap aromanya." Dan ketika kopi menjelang dingin, "suatu pertanda habis, buat minta disuguhkan kembali." Dan filosofi terbaik dari kopi ialah " khasiat kopi dalam dosis nan tepat."



Mengenal Khasiat Kopi

Ya. Kopi di tengah ancaman konsumsi nan akan membahayakan kesehatan, juga dapat memberikan khasiat, sejauh penggunaannya tepat dan tak hiperbola dikonsumsi. Karena kopi masih merupakan stimulan, di mana konsumsinya akan cenderung dibatasi, dibandingkan buat diolah dan dikembangkan.

Semua ini mencerminkan pola hayati Anda terhadap kopi. Karena kopi ialah obat sehingga tak baik dikonsumsi sembarangan, dan sekadar menjadi bagian gaya hayati kosong tanpa filosofi dan sosialisasi terhadapnya. Kenalilah kopi Anda. Rasakanlah meminum kopi dengan keluhuran budaya dan elegannya prestise.

Dan kenalilah pula bahwa kopi, memiliki kegunaan sebagai berikut.

  1. Menghambat penuaan. Karena kopi merupakan stimulan nan mencegah rasa letih dan kelesuan. Meningkatkan produksi urin dan membuat relaks otot-otot di badan.
  1. Khasiat kopi bermanfaat pula mengurangi risiko penyakit Alzheimer nan sering menyerang orang tua.
  1. Kopi juga merupakan obat analgesik, memberikan rasa tenang pada sakit sebab kafein menekan sistem saraf. Memang tak sehebat obat jenis psikotropika dan narkotika, namun nan dimaksud ialah obat penenangnya.
  1. Khasiat kopi mampu mencegah agresi hidrogen-peroksida kepada sel, dan dengan demikian mencegah penyakit batu empedu.
  1. Kopi pun mengurangi derita penyakit parkinson.
  1. Kopi memiliki kegunaan buat menjaga konsentrasi.
  1. Kopi juga memiliki kegunaan mengurangi risiko kanker, dari kanker payudara, kanker kandungan, sampai kanker mulut.
  1. Mencegah pula Chirhosis dalam lever manusia.
  1. Juga mencegah risiko diabetes melitus.
  1. Dan bermanfaat pula buat mencegah encok.

Dengan segala macam kebaikan dan kegunaan dari khasiat kopi di atas, perlu dijelaskan kembali, bahwa kebaikan kopi juga beriringan dengan kekurangannya nan mengganggu kesehatan.

Kopi pun jelek buat jantung, kopi membuat tulang keropos, kopi menganggu kestabilan jiwa, dan mengakibatkan kecanduan. Mengenai masalah kencanduan, kopi pun memberikan stimulasi pada kejiwaan nan diasosiasikan pada Norma nan berbahaya di masyarakat. Sehingga ada asumsi bahwa minum kopi tanpa merokok itu rasanya kurang nyaman. Kopi pun tak bersahabat buat mencegah penumpukan kolesterol dalam darah nan akan mengakibatkan penyakit jantung koroner.

Sehingga kembali pada filosofi kopi Anda. Kopi berasal dari tanah nan gersang, miskin, dan selalu dilanda perang, Ethiopia. Kemudian kopi disebarkan oleh para kolonialis ke penjuru dunia, demi gaya hayati semu. Maka nikmatilah kopi setelahnya dengan doa dan prihatin nan sangat, setelah dikecap rasa nikmat itu sesaat.



Dampak Konsumsi Kopi bagi Kesehatan

Khasiat kopi memang ada baiknya juga buat kesehan kita, asalkan tak dikonsumsi secara berlebihan. Ngopi jadi Norma nan tidak asing lagi dalam kehidupan kita.

Kopi bisa ditemui di berbagai tempat, baik warung kopi pinggir jalan maupun kafe-kafe terkenal. Jika di warung kopi hanya menyediakan kopi tubruk atau kopi murni, di kafe-kafe, jenis kopi nan disajikan pun ada dalam berbagai pilihan. Setiap jenis kopi itu mempunyai penggemar tersendiri. Namun, bagi penikmat kopi, secangkir khasiat kopi pilihan mereka mempunyai kenikmatan tersendiri pula.

Kopi merupakan bahan penyegar nan biasanya disajikan dalam bentuk minuman nan dibuat dari biji tanaman kopi nan telah dipanggang. Tanaman kopi terbagi menjadi dua spesies, yaitu arabika dan robusta. Arabika merukana kopi tradisional dengan rasa nan enak. Sementara robusta mempunyai rasa getir dan sedikit asam serta mengandung kafein nan lebih tinggi. Kandungan kafein dalam secangkir kopi tergantung varietas kopi tersebut.

Saat ini, jenis kopi nan ada sangat beragam, mulai dari kopi tubruk sampai kopi kombinasi. Kopi bubuk terbuat dari biji kopi murni nan disangari, digiling sampai halus, kemudian disaring atau diayak. Kopi instan merupakan produk kering nan mudah larut dalam air, nan diperoleh dengan mengekstrak biji tanaman kopi nan telah disangrai.

Ada juga produk kopi dalam bentuk campuran atau coffe mix , misalnya kopi gula (duo), kopi gula susu (duo susu), kopi gula kremer ( tree in one ). Biasanya, semua jenis itu disajikan dalam kemasan, berupa produk berbentuk bubuk nan berisi campuran kopi murni atau instan, gula pasri atau pemanis serta susu krim, dan derivasinya dengan atau tanpa tambahan pangan lain nan diizinkan.

Bentuk lain ialah kopi espresso nan merupakan kopi pekat dan memiliki rasa nan sangat kuat. Ada juga kopi latte , yaitu kopi dengan kombinasi sepertiga espresso dan dua pertiga susu. Selain itu, ada kopi matte , yaitu kopi dengan kombinasi susu dan sari nabati.



Dampak Positif Minum Kopi

Selain rasanya nan nikmat, khasiat kopi juga bisa meningkatkan kinerja dan produktivitas kerja. Minum kopi bisa membuat tubuh seseorang menjadi terjaga lebih lama sehingga bisa memacu aktivitas. Hal itu sebab adanya senyawa nan terpenting dalam kopi, yaitu kafein, nan mempunyai rasa pahit.

Kafein merupakan salah satu jenis alkaloid nan bisa dijumpai secara alami dalam makanan, contohnya dalam biji kopi, teh, biji kelapa, dan buah cokelat. Kafein dalam kopi berfungsi sebagai senyawa perangsang nan bersifat bukan alkohol.

Senyawa kafein dalam kopi bisa memengaruhi sistem saraf pusat, otot, dan ginjal. Pengaruhnya terhadap sistem saraf pusat ialah menciptakan keadaan nan mencegah rasa kantuk, menaikkan daya tangkap panca indra, mempercepat daya pikir, dan mengurangi rasa lelah.

Selain itu, kafein dalam khasiat kopi bisa meningkatkan kerja otak. Biasanya, imbas nan terjadi di otak akan muncul dalam dua jam. Karena itu, kafein tak memberikan pengaruh langsung bagi peminumnya.

Minum kopi secara teratur bisa memberi beberapa imbas ringan nan tak diinginkan. Gejala jangka pendek tersebut akan segera hilang jika Norma mengonsumsi atau minum kopi itu dihentikan. Konsumsi kafein dalam jumalh wajar, yaitu sekitar 300 mg per hari atau setara dengan tiga cangkir kopi per hari, tak menyebabkan gangguan kesehatan pada orang dewasa normal.



Dampak Negatif Minum Kopi

Konsumsi kafein atau kopi harus dilakukan dengan hati-hati, terutama bagi seseorang nan sensitif dengan hati-hati, teritama bagi seseorang nan sensitif atau berisiko tinggi menderita gangguan fungsi jantung dan ginjal.

Dalam keadaan sehat, pengaruh kafein pada masing-masing orang memberikan hasil nan berbeda-beda. Faktor nan berkontribusi terhadap pengaruh kafein pada masing-masing individu ialah jumlah kafein dalam kopi nan dikonsumsi, frekuensi minum kopi, metabolisme dalam tubuh individu, dan sensitifitas individu.

Minum kopi bisa merangsang lambung buat mengeluarkan asam lambung lebih banyak daripada jumlah normal. Asam lambung nan hiperbola bisa menyebabkan penyakit lambung. Dua cangkir kecil kopi bisa merangsang pengeluaran asam lambung selama lebih dari satu jam.

Selain itu, kopi juga bersifat diuretic , bisa merangsang ginjal buat membentuk dan membuang air seni lebih banyak daripada jumlah air nan diminum. Kopi nan diminum sewaktu makan akan meningkatkan pembuangan kalsium dari dalam tubuh.

Pengaruh fisiologis kafein terhadap tubuh ialah bersifat stimulasi pernapasan dan jantung. Selain itu, kafein juga bisa memberikan imbas samping berupa rasa gelisah, tak bisa tidur, dan denyut jantung nan tak beraturan.

Kafein sebanyak 150 – 250 mg bisa mengurangi kelelahan, menstimulasi organ pancaindra, dan bisa meningkatkan aktivitas motorik tubuh. Kafein sebanyak 200 – 500 mg bisa menyebabkan sakit kepala, tubuh gemetar, dan perasaan gelisah atau gugup. Takaran kafein 100 mg bisa menunda tidur meskipun akibat nan dirasakan tiap individu bisa berbeda-beda.

Konsumsi kafein sebanyak 1000 mg per hari atau setara nan terdapat dalam 10 cangkir kopi bisa menimbulkan kafeinisme. Kafeinisme ialah sekumpulan gejala nan dtimbulkan oleh keracunan kafein, seperti insomnia, kepala pusing, gelisah, tubuh gemetar, dan mudah tersinggung.

Konsumsi kafein secara hiperbola bisa menyebabkan intoksikasi kafein, yaitu mabuk dampak kafein. Beberapa gejala intoksikasi kafein ialah rasa resah, risau, insomnia, riang, muka merah, sering buang air kecil, dan masalah gastrointestial . Gejala-gejala tersebut bisa terjadi meski seseorang hanya mengonsumsi 250 mg kafein per hari.

Jika dalam satu hari kafein nan dikonsumsi lebih dari satu gram, gejala nan ditimbulkan ialah kejang otor, pikiran dan perkataan kusut. Intoksikasi atau keracunan kafein juga bisa mengakibatkan kepanikan.

Konsumsi kafein disarankan tak boleh melebihi 50 mg per satu kali minum. Jika konsumsi kafein tak sinkron anjuran, dalam jangka panjang, peminumnya bisa terkena risiko penyakit jantung koroner, darah tinggi, penyakit ginjal, hingga penyakit gula.

advertisements

Tips Sehat

advertisements