Membuat Ramuan Jahe Merah di Dapur Anda

Membuat Ramuan Jahe Merah di Dapur Anda

Jahe merah , nan disebut juga dengan nama Zingiber officinale varietas rubrum, memiliki ukuran lebih kecil dibanding jahe biasa dengan kulit nan berwarna kemerahan. Kandungan seratnya pun lebih besar dari jahe biasa. Jahe merah memiliki aroma paling pedas dibanding jenis jahe lain dan mengandung minyak atsiri dalam jumlah banyak. Inilah nan menyebabkan jahe merah cocok dijadikan bahan obat-obatan farmasi dan berbagai jenis jamu.

Sifat pedas ini menstimulasi selaput lendir di usus dan lambung sehingga bermanfaat dalam mengurangi rasa sakit. Tidak hanya itu, jahe merah memiliki peranan nan khas. Jika dicampur dengan obat atau tanaman herbal lain, jahe merah akan memperkuat khasiat obat atau jamu tersebut.



Kandungan Zat Kimia dan Zat Aktif dalam Jahe Merah

Berdasarkan penelitian laboratorium, jahe merah mengandung berbagai jenis unsur-unsur kimia. Sejauh ini, telah diketahui bahwa zat gingerol dan minyak terbang, 1,8 cineole, limonene, 6 -gingerdione, 10 -dehydrogingerdione, arginine, alphalinolenic acid, betha-sitosterol, aspartic acid, capsaicin, caprilic-acid, farnesal, chorogenic acid, farnesol, dan farnese positif terkandung dalam jahe merah.

Zat-zat tersebut (bersamaan dengan zat aktif nan terkandung) menjadikan jahe merah kaya akan manfaat. Berikut ini kandungan nan terdapat di umbi jahe merah.

  1. Caprylic-acid dan limonene (bermanfaat dalam menghambat pertumbuhan jamur candida albicans , sebagai antikholinesterase, dan obat influenza).

  2. 1,8 cineole (bermanfaat sebagai zat anestetik, mengobati ejakulasi dini, sebagai antikholinesterase , memicu produksi keringat, memicu aktivitas saraf pusat, memicu ereksi, dan memperkuat hepar)

  3. 10- dehydrogingerdione dan 6- gingerdione (bermanfaat sebagai penekan prostaglandin ).

  4. Zat gingerol (bermanfaat dalam menekan prostaglandin , menghambat produksi enzim siklo oksigense, dan merangsang produksi ASI pada ibu menyusui).

  5. Alphalinolenic acid (bermanfaat sebagai pemicu meningkatnya sistem kekebalan tubuh, pemicu produksi getah bening, dan penghindar pendarahan di luar haid).

  6. Arginine (bermanfaat buat memperkuat daya tahan sperma dan mencegah kemandulan).

  7. Aspartic acid (bermanfaat dalam memberi kesegaran dan merangsang kerja saraf).

  8. Betha-sitosterol (bermanfaat sebagai penghambat produksi hormon estrogen, pemicu produksi hormon androgen, pencegah hiper-lipoprotein, dan sebagai bahan standar pembuatan obat steroid).

  9. Capsaicin (bermanfaat dalam meningkatkan kinerja kelenjar endoktrin, memicu ereksi, dan menghambat produksi enzim 5-lipoksigenase serta enzim dansiklo-oksigenase).

  10. Chlorogenic acid (bermanfaat sebagai zat antioksidan).

  11. Farnesal (bermanfaat dalam memperlambat proses penuaan dan memicu regenerasi sel kulit).

  12. Farnesol (bermanfaat sebagai bahan dasar pewangi dan parfum nan juga bisa memicu regenerasi sel).


Membuat Ramuan Jahe Merah di Dapur Anda

Sejak ratusan tahun nan lalu, bangsa China dan Arab sudah memanfaatkan jahe merah dan kandungannya sebagai obat tradisional buat berbagai penyakit. Orang-orang Tiongkok mengolah jahe merah buat mengobati sakit di pencernaan, ginjal, dan memperbaiki fungsi limpa. Sementara itu, orang-orang Arab memanfaatkan jahe merah buat menghangatkan badan dan menjaga daya tahan tubuh.

Saat ini, berbagai produk olahan jahe merah bisa dengan mudah Anda jumpai di pasaran di Indonesia. Produk-produk olahan tersebut meliputi serbuk minuman jahe merah instan dan berbagai jamu (di mana jahe merah dicampurkan dengan bahan-bahan lain agar manfaatnya lebih maksimal). Anda dapat memilih ragam produk olahan jahe merah nan sinkron dengan kebutuhan Anda.

Akan tetapi, jika Anda mau sedikit berusaha buat bereksperimen, membuat obat herbal dan jamu dengan kandungan jahe merah tak sesulit nan Anda bayangkan. Ini dia beberapa resep obat herbal jahe merah nan dapat Anda praktikkan di dapur Anda.



1. Ramuan Jahe Merah buat Mengobati Batuk

Membuat ramuan herbal dari jahe merah buat meredakan batuk cukup mudah. Yang harus Anda lakukan pertama-tama ialah mengiris 3 rimpang jahe merah sebesar ibu jari, kemudian cuci hingga bersih; pastikan tak ada tanah atau kotoran nan tertinggal di permukaan jahe merah Anda.

Selanjutnya, Anda hanya perlu merebus irisan 3 rimpang jahe merah tersebut di dalam air sebanyak 2 gelas. Rebuslah hingga mendidih dan setengah dari air tersebut menguap. Minumlah air rebusan jahe merah itu dua kali sehari. Akan tetapi, jika batuk Anda cenderung kering dan tak kunjung sembuh dalam jangka waktu lama, cobalah mengunyah beberapa rimpang jahe merah dan telanlah airnya.



2. Ramuan Jahe Merah buat Mengatasi Pegal-pegal

Jahe merah bisa mengurangi rasa pegal-pegal. Caranya, cukup sediakan 2 umbi jahe merah sebesar ibu jari. Cucilah jahe merah tersebut hingga bersih, lantas bakar dan kuliti. Setelah itu, memarkan jahe merah nan telah dibakar dan dikuliti. Rebus jahe merah memar tersebut di dalam susu sapi segar sebanyak dua gelas. Minumlah ramuan ini sebanyak dua kali sehari.



3. Ramuan Jahe Merah buat Mengobati Sakit Kepala

Untuk mengobati sakit kepala, cuci 3 rimpang jahe merah seukuran ibu jari hingga bersih. Kemudian, bakar jahe merah tersebut lalu memarkan. Seduh jahe merah bakar tersebut dalam segelas air, tambahkan sedikit madu atau gula aren sinkron selera. Minumlah ramuan jahe merah ini.



4. Ramuan Jahe Merah sebagai Obat Kuat

Untuk membuat obat kuat dari jahe merah, caranya mudah. Cukup rebus jahe merah nan telah dicuci higienis di dalam air mendidih, lalu minum. Khasiatnya akan lebih maksimal jika ramuan ini dicampur dengan tanaman-tanaman herbal lain nan khasiatnya kurang lebih sama dengan jahe merah.



5. Ramuan Jahe Merah buat Mengatasi Perut Mulas

Jahe merah juga dapat mengatasi atau setidaknya mengurangi rasa mulas pada perut Anda. Caranya, parutlah 3 rimpang jahe merah lalu peras airnya. Kemudian minum air perasan jahe merah ini tiga kali sehari sebanyak 1 sendok teh. Agar pengobatan maksimal, ulangi konsumsi air perasan jahe merah selama 3 hari berturut-turut.



6. Ramuan Jahe Merah buat Menambah Daya Tahan Tubuh

Jahe merah juga mengandung zat nan dapat membuat daya tahan tubuh Anda meningkat. Untuk merasakan manfaatnya, buatlah ramuan ini. Pertama, sediakan 1 rimpang jahe merang, 4 biji buah kemukus, 2 biji kembang cengkih, 3 biji buah cabai Jawa, seperlima butir biji pala, 1 ruas batang sereh, setengah lembar daun jeruk purut, dan gula aren serta kulit kayu manis secukupnya. Campurkan dan didihkan rempah-rempah tersebut ke dalam 200 ml air matang. Minum ramuan jamu ini setiap pagi dan sore hari (habiskan 100 ml ramuan jahe merah ini dalam sekali minum).

Selain dijadikan ramuan buat dikonsumsi, jahe merah juga dapat dijadikan lalapan bagi ibu menyusui buat meningkatkan produksi ASI. Sementara itu, buat mengurangi gejala influenza, jahe merah dapat digunakan sebagai obat luar pereda sakit. Caranya, ambil beberapa rimpang jahe, campur dengan air secukupnya, lalu hancurkan hingga berbentuk pasta. Gosokkan pasta jahe merah ini di bagian tubuh nan tepat, seperti pelipis dan punggung.



Dampak Negatif Jahe Merah

Jahe merah dengan segudang khasiatnya juga rupanya memiliki akibat negatif. Memang tak semua orang nan dapat terkena akibat negatifnya, hanya orang-orang nan memiliki riwayat penyakit maag nan dapat terkena dampaknya. Pasalnya, kandungan gingerol dalam jahe merah (yang bermanfaat dalam menekan prostaglandin, menghambat produksi enzim siklo oksigense, dan merangsang produksi ASI pada ibu menyusui) bersifat panas bagi lambung. Rasa panas ini akan memicu produksi asam lambung nan hiperbola sehingga menyebabkan timbulnya gejala sakit maag.

Selain gingerol, ada zat aktif lain di jahe merah nan bisa mengancam kehidupan janin. Oleh sebab itu, ibu hamil sebaiknya bersikap bijak dan waspada buat tak mengonsumsi jahe merah selama mengandung sebab meningkatkan risiko keguguran.

advertisements

Tips Sehat

advertisements