Mengenal Gejala

Mengenal Gejala

Perkembangan kesehatan anak nan masih balita memang cukup rawan. Salah satunya bila orang tua memberikan makanan nan terlalu keras atau padat, tak higienis, atau pun mengandung zat-zat nan tak bersahabat dengan saluran pencernaan anak nan masih lemah, sehingga terjadi diare. Sosialisasi terhadap penyebab diare pada balita krusial agar penanganannya juga efektif dan sinkron dengan perkembangan fisik anak.

Anak dikatakan menderita diare jika ia menghilangkan kotoran berair, longgar dan berbentuk lebih dari tiga kali dalam satu hari. Diare sangat generik pada balita, meskipun balita nan menderita diare dapat merasakan sakit dan setidaknya merasakan ketidaknyamanan.

Diare pada balita ditandai dengan sejumlah gejala, seperti buang air besar dalam bentuk encer, berlendir, dan biasanya berlangsung lebih banyak atau lebih sering dari biasanya. Anak nan mengalami diare biasanya juga agak rewel dan susah makan dampak rasa tak nyaman pada perutnya. Ada juga diare anak nan disertai dengan rasa haus sehingga mendorong anak buat meminta minum terus menerus.



Sejumlah Penyebab

Selain adanya kesalahan menyangkut jenis makanan nan dimakan anak, penyebab diare pada balita juga dapat berasal dari dampak akumulasi toksik nan telah menumpuk dalam tubuh anak. Toksik ini kebanyakan berasal dari makanan nan mengandung bahan-bahan kimia nan telah diberikan kepada anak sebelumnya. Makanan protesis pabrik sebenarnya kurang baik buat balita sebab mengandung bahan pengawet maupun bahan tambahan lain nan mengandung zat kimia.

Akumulasi toksik inil nan menyebabkan terjadinya infeksi pada saluran pencernaan anak. Diare sebab infeksi lebih berbahaya dibanding dampak salah makan. Bahkan pada diare sebab infeksi biasanya juga disertai dengan muntah. Kondisi ini tentu saja akan menyebabkan kekurangan cairan dalam tubuh anak atau disebut dehidrasi. Beberapa penyebab lainnya antara lain :

  1. Infeksi virus: Diare pada anak dapat disebabkan sebab infeksi virus. Beberapa virus nan menyebabkan diare ialah virus hepatitis, norwalk virus, herpes simplex virus dan rotavirus. Dari ini, rotavirus diketahui menyebabkan hingga sepuluh persen kasus diare di Amerika Serikat.
  2. Bakteri Infeksi: Diare pada balita juga dapat terjadi dampak makan makanan atau minum air nan terinfeksi dengan bakteri, singkatnya, sebab keracunan makanan. Beberapa bakteri generik nan menyebabkan diare ialah bakteri salmonella dan E. coli.
  3. Sensitivitas terhadap Makanan: Beberapa anak mungkin sensitif terhadap makanan eksklusif dan ketika mereka mengkonsumsinya, itu mengarah pada diare. Banyak anak nan diketahui yaitu tak toleran laktosa, mereka mendapatkan gangguan perut saat mereka mengonsumsi susu atau produk susu.
  4. Irritable Bowel Syndrome: Sindrom Irritable bowel bisa menyebabkan diare pada balita juga. Jika diare disertai dengan sakit perut parah nan menyatakan anak melalui menangis, maka alasan nan paling mungkin ialah sindrom iritasi usus besar.
  5. Penyakit Usus: Diare pada anak-anak dapat menjadi gejala dari beberapa penyakit nan mendasari dari usus nan memiliki anak seperti penyakit Crohn atau penyakit celiac.
  6. Efek samping Kedokteran: Jika anak sedang mengalami beberapa obat, diare dapat menjadi imbas samping dari obat eksklusif yang. Antibiotik diketahui menyebabkan diare pada anak.


Mengenal Gejala

Untuk melakukan penanganan ataupun memberikan pengobatan terhadap balita nan mengalami diare, orang tua tak cukup mengetahui penyebab diare pada balita namun juga harus mengenali gejala nan tampak. Sosialisasi terhadap gejala akan membantu cara penanganan nan mesti dilakukan. Berikut beberapa gejala diare pada balita nan harus diketahui para orang tua.

  1. Diare Tanpa Dehidrasi. Gejala penyakit ini nisbi tak memperlihatkan perubahan fisik pada tubuh anak, dan anak tak rewel, masih terlihat normal, tak mengalami kehausan dan anak minum seperti biasa.
  2. Diare dengan Kehilangan cairan tubuh Sedang atau Ringan. Gejala nan muncul biasanya anak mengalami gelisah, rewel, mulut dan lidah terlihat kering, pada mata terlihat konkaf dan kering, dan anak selalu minta minum seperti sedang kehausan.
  3. Diare dengan Kehilangan cairan tubuh Berat. Gejala nan terlihat berupa tubuh anak mengami lesu, lemah, bahkan dapat menyebabkan anak tak sadarkan diri, mulut dan lidah anak juga terlihat sangat kering, pada mata terlihat sangat konkaf dan kering. Pada kondisi ini anak mengalami kehausan nan sangat sehingga selalu minta minum, namun saat hendak meminum biasanya dimuntahkan lagi sebab mengalami kesulitan buat menelan.


Metode Pengobatan

Dalam kebanyakan kasus, diare pada anak biasanya berlangsung selama sekitar satu minggu atau lebih. Tapi jika perawatan anak nan tepat diambil dan perawatan disediakan baik dalam waktu, diare bisa disembuhkan dalam waktu tiga sampai empat hari. Berikut ialah beberapa cara mengobati diare pada anak :



Re-hidrasi

Untuk mengobati diare dan mencegah dehidrasi, memberikan banyak anak cairan. Mengganti elektrolit dan cairan nan hilang sangat krusial sebagai elektrolit menentukan kadar air dalam tubuh dan juga mempengaruhi aktivitas otot.

Jadi memberi makan anak dengan sup atau kaldu nan kaya akan sodium dan kalium. Alternatif lain ialah Re-hidrasi berkaitan dengan mulut perawatan seperti Infalyte dan Pedialyte, nan mudah tersedia dengan apotek kebanyakan. Mereka juga terbukti sangat efektif dalam rehidrasi anak dan dengan demikian, mengobati diare pada anak.



Makanan buat Hindari buat Balita nan Diare

Selain ini makanan sehat buat balita, ada makanan eksklusif nan harus benar-benar dihindari saat mengobati diare balita, sebab inipun dapat di golongkan sebagai penyebab diare pula. Misalnya, jika anak Anda tak toleran terhadap laktosa dan protein susu (kasein), kemudian menghindari susu dan produk susu sebab akan memicu diare.

Selain itu, makanan nan mengandung karbohidrat kompleks dan gula nan sulit dicerna, sehingga memperburuk diare balita. Oleh sebab itu, Anda bisa mengecualikan item makanan tersebut dari diet, sampai anak Anda pulih sepenuhnya dari diare balita. Juga ingat bahwa over-the-counter obat buat diare secara ketat tak dianjurkan buat anak-anak.

Karena pemicu primer buat diare balita ialah mengkonsumsi makanan dan minuman nan terkontaminasi dengan patogen penyebab diare, Anda harus sangat pemilih tentang makanan dan mengawasi ketat mengenai pola makannya. Jika diare dan muntah pada balita terus berlanjut selama lebih dari 24 jam, maka dianjurkan buat segera mencari donasi medis.

Hubungi dokter jika anak memanifestasikan gejala kehilangan cairan tubuh seperti mulut kering, mata cekung, dan lekas marah perut. Dengan memperkenalkan makanan sehat buat balita dengan diare dan mengikuti saran dokter, Anda bisa memerangi faktor risiko buat mengembangkan diare balita kronis.



Obat

Obat-obatan eksklusif buat mengobati diare juga dianjurkan oleh dokter. Namun, diare nan disebabkan oleh infeksi bakteri, tak harus ditangani oleh obat-obatan sebab beberapa obat akan mungkin menjebak bakteri dalam usus anak, dan dengan demikian, bahkan akan mengakibatkan diare nya lebih parah. Dalam hal ini biasanya dokter menyarankan antibiotik buat mengobati diare pada anak.

Dengan demikian, diare pada anak dan balita bisa dengan mudah diobati di rumah jika penyebab diare pada anak nya sudah diketahui. Namun, jika diare persisten dengan demam di atas 102 derajat, darah atau nanah dalam tinja, tinja berwarna hitam dan dehidrasi, nan diamati selama lebih dari satu hari, disarankan buat menghubungi dokter anak segera.

advertisements

Tips Sehat

advertisements