Dampak dari Menggugurkan Kehamilan

Dampak dari Menggugurkan Kehamilan

Kehamilan nan tak diinginkan, memicu adanya usaha buat mencari cara menggugurkan kehamilan. Kebanyakan alasan wanita nan ingin menggugurkan kehamilan sebab mereka belum siap buat memiliki anak. Banyak remaja zaman sekarang nan menjadi korban pergaulan nan bebas. Cara menggugurkan kandungan atau aborsi memang sudah sangat marak saat ini.

Di Indonesia, banyak jutaan wanita nan telah sengaja menggugurkan kehamilannya setiap tahunnya. Hal ini biasanya sebab interaksi nan tak sehat dan terdapat masalah nan tak dapat terselesaikan begitu saja. Masalah tersebut membuat mereka memutuskan buat melakukan hal nan tak diinginkan, nan nantinya berdampak tak baik dalam hidupnya.

Dampak tersebut nan menyeret mereka ke pergaulan nan bebas dan salah. Hal ini, bisa memicu seseorang buat melakukan hal-hal nan negatif. Banyak alasan nan mengharuskan seseorang nekat buat memilih jalan nan salah. Kebanyakan remaja nan salah jalan, alasannya sebab mereka tak mendapatkan afeksi dari orang tuanya.

Hal tersebut membuatnya menjadi semakin depresi dan terguncang jiwanya. Dia merasa tak ada nan peduli dengannya. Pada akhirnya mereka nekat buat melakukan hal-hal nan dilarang oleh agama. Salah satunya ialah melakukan interaksi intim di luar nikah. Mereka menganggap bahwa dengan melakukan hal nan seperti ini, akan membuatnya merasa bahagia dan puas.

Jika remaja nan statusnya belum menikah, dan sudah berani buat melakukan interaksi selayaknya pasangan suami istri, maka kemungkinan besar akan terjadi kehamilan nan tak diinginkan. Jika hal ini sudah terjadi, maka para remaja wanita, akan melakukan berbagai cara menggugurkan kehamilan.

Alasannya, sebab mereka merasa belum siap buat mempunyai anak. Alasan berikutnya sebab laki-laki nan telah menghamilinya tak mau bertanggung jawab. Itulah mengapa banyak wanita nan nekat buat melakukan aborsi.

Di negara Indonesia, praktik tentang menggugurkan kandungan masih tergolong ilegal. Aborsi di Indonesia nan dilegalkan, sebab adanya faktor medis nan darurat. Tim Dokter memperbolehkan buat melakukan praktik aborsi, jika ada sesuatu hal nan mengancam kondisi pasien.

Apabila pada saat itu,situasinya begitu darurat sebab nyawa ibu dan janinnya sedang terancam, maka tim dokter akan membolehkan buat melakukan praktik aborsi. Akan tetapi, dalam melakukan praktik cara menggugurkan kehamilan pun tak asal begitu saja. Mengingat nyawa nan jadi taruhannya, maka dalam melakukan praktik aborsi, harus dilakukan dengan teliti dan benar.

Ternyata tim dokter nan berani mencari cara menggugurkan kehamilan pasien sbelumnya sudah mempertimbangkan banyak hal. Pertimbangannya seperti akibat baik dan buruknya. Tim dokter pun akan mencari cara agar bisa memberikan nan terbaik buat keselamatan pasiennya.

Oleh sebab itu, perlu kolaborasi dari tim dokter dalam menangani kasus aborsi. Lain halnya dengan negara lain, ternyata terdapat negara-negara nan memperbolehkan praktik cara menggugurkan kehamilan alias aborsi.

Ternyata banyak negara nan melegalkan aborsi. Mereka melegalkan dengan adanya alasan sosial misal seperti, sebab kasus perkosaan, ibu nan sudah menikah akan tetapi tak sanggup membiayai anaknya, dan terjadinya interaksi intim dengan sesama saudara.

Negara-negara nan melegalkan praktik aborsi misalnya seperti negara Albania, Amerika Serikat, Australia, Bahrain, Belarus, Belgia, BelAnda, Bosnia, China, Denmark, Estonia, dan Hungaria. Selain negara-negara itu, masih banyak lagi negara nan melegalkan praktik ini seperti Jerman, Kanada, Kamboja, Korea Utara, Kroasia, Kuba, Latvia, Lithuania, Macedonia, Norwegia, Slovania, Swedia, Vietnam, Yugoslavia, dan Yunani.

Itulah beberapa negara nan telah melegalkan cara menggugurkan kehamilan alias aborsi dengan berbagai macam alasan. Mereka tak akan pernah dipermasalahkan mengenai usia kandungan. Akan tetapi, masih terdapat negara nan benar-benar tak membolehkan aborsi.

Apapun alasannya, warga negaranya tak boleh melakukan aborsi. Negara-negara itu yaitu seperti Chili, El Salvador, Malta, dan Vatican. Itulah beberapa negara nan tak dibolehkan praktik cara menggugurkan kehamilan atau aborsi.



Metode Cara Menggugurkan Kehamilan

Terdapat beberapa metode nan digunakan dalam mencari cara menggugurkan kehamilan. Metode-metode ini juga terbilang cukup berbahaya bagi sang calon ibu. Hal ini sebab semua metode nan dilakukan buat praktik aborsi banyak sekali risiko dan akibat nan sangat membahayakan, bagi seorang wanita nantinya.

Jadi alangkah lebih baik seorang wanita tak perlu memilih buat melakukan aborsi. Meskipun dalam kenyataannya di Indonesia tak membolehkan menggugurkan kandungan, kecuali sebab alasan medis. Akan tetapi, jika Anda penasaran, di sini Anda akan tahu mengenai metode nan digunakan dokter dalam melakukan praktik aborsi.

Metode-metode nan biasanya dilakukan dalam melakukan praktik aborsi, yaitu sebagai berikut.

  1. Metode Penyedotan ( Suction Curettage )

Metode dengan menggunakan Penyedotan ( Suction Curettage ) dalam menggugurkan kandungan yaitu merupakan metode nan menggunakan mesin penyedot nan tajam ujungnya, dan berfungsi buat membunuh janin nan ada di dalam kandungan. Caranya, janin dipotong-potong menjadi kecil, setelah itu disedot ke dalam wadah nan bentuknya menyerupai botol.

  1. Menggunakan Pil RU

Metode nan menggunakan pil RU dalam menggugurkan kandungan yaitu merupakan metode nan menggunakan obat berupa pil nan berisi hormon. Pil ini dimaksudkan buat menekan pertumbuhan janin dan menghambat makanan nan masuk ke dalam plasenta menuju janin.

Dengan begitu, janin tak bisa berkembang, dan akhirnya wafat dengan sendirinya. Setelah janin nan terdapat dalam kandungan mati, maka janin tersebut bisa keluar dengan sendirinya.

  1. Metode D&C (Dilatasi dan Kerokan)

Metode nan menggunakan D&C dalam menggugurkan kandungan yaitu merupakan metode nan menggunakan pisau nan tajam nan berasal dari baja. Pisau ini digunakan buat memotong-motong janin hingga menjadi kecil dan tak berbentuk. Setelah itu, janin nan sudah hancur, dibersihkan menggunakan alat keruk nan digunakan buat mengerok plasenta.

  1. Suntikan Methotrexate (MTX)

Metode nan menggunakan suntikan Methotrexate (MTX) dalam menggugurkan kandungan yaitu merupakan metode nan akan menyuntikkan racun ke dalam tubuh. Dengan demikian, janin nan berada di dalam kandungan akan wafat sebab keracunan. Jika janinnya sudah mati, nantinya akan keluar sendiri dari tubuh.

  1. Metode Racun Garam ( Saline/Salt poisoned )

Metode nan menggunakan racun garam buat menggugurkan kandungan yaitu merupakan metode nan mengganti air ketuban milik wanita, dengan menggunakan larutan garam. Dengan demikian, ini akan membuat janin terbakar dan berwarna hitam dampak terkena racun.

  1. Metode Dilatasi dan Pengungsian (D&E)

Metode selanjutnya, yaitu metode D&E nan digunakan buat menggugurkan kandungan dengan menggunakan pisau nan tajam nan terbuat dari baja. Selain itu, metode ini juga menggunakan alat berupa tang, nan digunakan buat menghancurkan dan memotong tulang janin hingga menjadi serpihan-serpihan. Setelah itu, tulang nan telah dihancurkan akan diambil satu demi satu keluar dari dalam rahim.

Itulah metode-metode nan sering digunakan dalam praktik aborsi, nan saat ini semakin marak di mana-mana. Dengan mengetahui metode tersebut, semoga Anda tak pernah sekali-kali buat mencoba melakukan aborsi, sebab banyak sekali dampak jelek nan akan ditimbulkan nantinya.



Dampak dari Menggugurkan Kehamilan

Inilah beberapa dampak nan akan timbul sebab telah berani mempraktikkan cara menggugurkan kehamilan. Mendengar kata aborsi memang sangatlah menakutkan. Banyak sekali akibat nan ditimbulkan sebab aborsi. Dampak-dampak nan akan terjadi setelah melakukan aborsi yaitu sebagai berikut.

  1. Akan terjadi infeksi di sekitar kandungan nan nantinya bisa menyebabkan kematian.
  1. Akan terjadi pendarahan nan mengakibatkan kematian.
  1. Akan memungkinkan terjadi aborsi nan tak sempurna.
  1. Pembiusan nan gagal sehingga akan mengakibatkan kematian.
  1. Rahim akan menjadi sobek, dampak benda tajam nan digunakan ketika melakukan aborsi.
  1. Jika melakukan aborsi, akan terjadi ketidakseimbangan pada hormon estrogen nan nantinya akan mengakibatkan terjadinya kanker payudara.
  1. Akibat melakukan aborsi akan menimbulkan terjadinya kanker leher rahim.
  1. Akibat menggugurkan kandungan bisa menimbulkan terjadinya kanker indung telur.
  1. Aborsi bisa menimbulkan kanker hati.
  1. Akibat aborsi akan terjadi kemandulan.
  1. Akibat menggugurkan kandungan, akan menimbulkan terjadinya infeksi di lapisan rahim, dan rongga panggul.

Itulah dampak nan akan terjadi sebab telah mempraktikkan cara menggugurkan kehamilan. Jadi, Anda jangan pernah sekali-kali melakukan tindakan aborsi. Lebih baik jauhi interaksi bebas nan tak sehat. Semoga informasi ini bermanfaat buat Anda, dan terima kasih telah berkunjung.

advertisements

Tips Sehat

advertisements