Gejala Cacar

Gejala Cacar

Gejala cacar pada seseorang biasanya tak mudah diidentifikasikan dalam waktu singkat. Sebab penyakit cacar ini biasanya tak akan langsung muncul menyerang seseorang. Oleh karenanya, para penderita cacar ini sering kali tak menyadari bahwa dalam tubuh mereka sedang berkembang virus cacar.

Sebagaimana nan terjadi pada jenis penyakit lain nan disebabkan oleh virus , gejala cacar biasanya juga akan diawali dengan tanda-tanda nan serupa. Sebagaimana pada penderita influenza, seorang nan terkena agresi cacar juga akan diawali dengan merasa demam atau pilek.



Bukan Demam Biasa

Orang nan sedang diserang demam sering hanya menganggap apa nan dialami hanya demam biasa. Mereka tak menyadari bahwa apa nan dirasakan tersebut pada dasarnya ialah gejala cacar. Pencerahan ini baru muncul beberapa hari kemudian ketika di bagian luar kulit tubuh sudah mulai muncul bintik bintik kemerahan.

Bagian tubuh nan biasanya pertama kali muncul bintik ialah bagian tubuh nan tertutup. Seperti di bagian dada, perut atau juga di daerah punggung. Baru setelah itu, bintik tersebut juga akan muncul di daerah tubuh nan sering bergerak dan juga di bagian paras . Pada bagian tubuh nan tertutup tersebut, biasanya tertutup sehingga sangat mendukung buat mempercepat pertumbuhan bintik cacar sebab kelembaban udaranya.



Gejala Cacar

Meski cacar bukan termasuk jenis penyakit mematikan, namun tidak ada salahnya Anda dapat mengantisipasi. Salah satunya dengan cara mengenali gejala cacar, agar dapat cepat mencari pengobatan dan melakukan karantina. Tujuannya agar virus tersebut makin cepat wafat dan bintik cacar nan ada tak terlalu banyak menyebar.

Beberapa gejala cacar nan biasa terjadi di antaranya ialah :

  1. Munculnya demam seperti pada penderita pilek .
  1. Penderita akan merasa cepat lelah, indolen seperti pada gejala kurang darah.
  1. Pada penderita cacar akut, penderita juga akan mengalami rasa nyeri pada persendian, sedikit pusing atau sakit kepala.
  1. Muncul bintik kemerahan di tubuh. Disarankan agar jangan memecahkan tonjolan ini secara paksa, akan berakibat proses penyembuhan menjadi lebih lama. Akan lebih baik, jika tonjolan tersebut dibiarkan mengering dengan sendirinya, jangan digaruk walaupun terasa gatal . Ini akan mempercepat proses penyembuhan dan penghilangan bercak serta bekas nan ditinggalkan.

advertisements

Tips Sehat

advertisements