Biarkan Kupu-Kupu Keluar Sendiri dari Kepompongnya

Biarkan Kupu-Kupu Keluar Sendiri dari Kepompongnya

Siapa nan tidak suka dengan kupu-kupu. Binatang cantik dengan corak dan rona nan majemuk ini memang selalu menarik hati. Sebagian orang menganggap binatang ini ialah simbol keberuntungan. Dan nan lebih membuat orang menyukai binatang bersayap ini ialah sebab ia mengalami proses metamorfosis kupu-kupu nan unik.

Jika Anda dihadapkan pada dua jenis binatang, ulat dan kupu-kupu, barangkali Anda akan merasa jijik dengan ulat tapi tak dengan kupu-kupu. Padahal, sebenarnya mereka ialah binatang nan sama. Sebelum menjadi kupu-kupu nan cantik, ia ialah kepompong jelek rupa nan sangat tak menarik.

Proses perubahan ulat menjadi kupu-kupu ini nan disebut dengan proses metamorfosis kupu-kupu. Banyak orang terinspirasi dari proses metamorfosis kupu-kupu ini dan mengambil hikmah darinya. Ada pula nan menciptakan lagu dengan memasukkan kepompong dan kupu-kupu dalam syairnya. Mungkin Anda pernah mendengar lagunya. "Persahabatan bagai kepompong, mengubah ulat menjadi kupu-kupu..." begitulah sepengal lirik dalam lagu nan sempat naik daun beberapa waktu nan lalu.



Karakteristik kupu-kupu

Bisa dibilang, kupu-kupu memiliki 'saudara kembar' nan disebut ngengat. Jika kupu-kupu cenderung memiliki rona nan cantik dan biasa berkeliaran di siang hari, ngengat memiliki rona sayap nan gelap dan kusam dan biasanya mereka aktif di malam hari. Namun perbedaan-perbedaan ini tak dapat dijadikan patokan pasti, sebab ada saja pengecualiannya.

Keunikan lain dari kupu-kupu maupun ngenat ialah mereka memiliki jenis nan sangat banyak nan tersebar di seluruh dunia. Daftar jenis kupu-kupu dan ngengat selalu di update sebab diperkirakan masih banyak sekali spesies kupu-kupu dan ngengat nan belum teridentifikasi.

Kupu-kupu seperti juga lebah, memiliki peranan krusial dalam proses penyerbukan tanaman. Pada umumnya mereka menghisap madu dari kembang dan membantu bertemunya serbuk sari dengan kepala putik. Namun ada beberapa jenis kupu-kupu nan lebih menyukai menghisap cairan dari buah busuk, bangkai, atau juga kotoran.

Kupu-kupu jantan dan betina sering terlihat terbang berdampingan dan mencari loka terbaik buat melakukan kopulasi. Seperti sepasang kekasih nan sedang memadu cinta di udara, sangat latif melihat dua sejoli ini terbang berdampingan seperti itu.

Kupu-kupu memiliki bermacam-macam jenis dengan ciri nan berbeda-beda. Ada kupu-kupu nan berukuran kecil dan ada pula nan berukuran besar. Kupu-kupu dengan sayap kecil biasanya cenderung akan terbang rendah dengan ketinggian antara 10 cm hingga 2 meter. Sementara kupu-kupu dengan sayap lebar dan besar cenderung terbang lebih tinggi hingga ketinggian kurang lebih 10 meter.



Proses Metamorfosis Kupu-Kupu

Metamorfosis merupakan siklus kehidupan kupu-kupu sebelum ia berubah menjadi binatang kecil bersayap nan cantik. Ketika ia berubah menjadi kupu-kupu lah artinya ia telah mencapai termin sempurna. Proses metamorfosis kupu-kupu terjadi cukup panjang, namun tak serumit nan dibayangkan. Tahap-tahap nan harus dilalui ialah mulai dari telur, larva, pupa, dan akhirnya dewasa.

Biasanya, telur nan dihasilkan oleh kupu-kupu dewasa akan diletakkan di daun, di mana daun tersebut nantinya akan menjadi makanan ulat nan berasal dari telur nan menetas. Oleh sebab itu, keberadaan kupu-kupu biasanya ditentukan oleh jenis pepohonan nan ada, nan bakal menjadi inang. Jika dijelaskan lebih lanjut, tahapan nan ada dalam proses metamorfosis kupu-kupu itu ialah sebagai berikut:



1. Telur

Telur kupu-kupu nan menempel pada daun menetas dalam waktu nisbi singkat, yaitu antara 3 hingga 5 hari. Kemudian, larva nan keluar dari telur itu akan mulai memakan daun tumbuhan inang buat bertahan hidup. Meski demikian ada pula larva nan memakan cangkang bekas telur nan telah kosong.



2. Larva (ulat)

Larva atau ulat ialah tahapan selanjutnya nan ada dalam proses metamorfosis kupu-kupu, yaitu ketika telur telah menetas. Ketika larva semakin tumbuh besar, kulit luarnya tak meregang mengikuti perkembangan tersebut. Namun, kulit ini akan segera berganti dengan nan baru ketika sudah sangat ketat. Pergantian kulit atau nan disebut dengan molting ini terjadi sebanyak 4-6 kali pada larva. Sementara itu, masa sebelum kulit berganti dikenal dengan nama instar .

Bentuk larva ini dapat beraneka ragam, mulai dari bulat lonjong, ada pula nan memiliki rambut atau duri, tuberkel atau filamen. Tugas larva ini ialah makan sebanyak-banyaknya. Ketika ia sudah tumbuh maksimal, ia akan mencari loka nan tepat dan melekatkan diri bergantung pada daun atau ranting dengan lapisan anyaman benang-benang tipis. Di termin ini artinya seekor larva telah siap masuk ke termin berikutnya, yaitu termin pupa.



3. Kepompong (pupa)

Jika kita melihat kepompong nan bergantung di ranting atau daun, mungkin kita akan menganggap mahkluk hayati nan berada di dalamnya sedang beristirahat dengan tenang. Padahal, di dalam kepompong itu terjadi proses perubahan antara ulat menjadi kupu-kupu. Kepompong ini seperti rahim loka bayi berkembang paripurna dan pada akhirnya siap dilahirkan. Proses pupa ini biasanya terjadi dalam kurun waktu antara 7 hingga 20 hari.



4. Kupu-kupu

Nah, ketika proses metamorfosis sudah mencapai puncaknya, seekor binatang cantik bersayap akan keluar dari kepompong. Binatang itu ialah kupu-kupu. Ulat jelek rupa itu telah menjelma menjadi kupu-kupu nan anggun dan cantik setelah melalui proses sedemikian rupa di dalam kepompong. Luar biasa, bukan?

Awalnya, ketika baru saja keluar dari kepompong, sayap kupu-kupu masih agak basah dan lemah. Ia membutuhkan waktu beberapa saat buat mengeringkan sayapnya, dan membuatnya mampu terkembang paripurna dan kuat. Setelah ia merasa sayapnya cukup kuat, ia akan mulai membuka dan menutup sayapnya sebagai latihan sebelum terbang lepas landas.



Biarkan Kupu-Kupu Keluar Sendiri dari Kepompongnya

Proses metamorfosis kupu-kupu memang membutuhkan waktu nan agak lama. Perubahan dari larva menjadi kupu-kupu di dalam kepompong dapat berlangsung antara 7 hingga 20 hari tergantung jenis kupu-kupunya. Mungkin bagi Anda nan melihat proses di dalam kepompong ini akan gemas dan ingin membuka kepompong itu buat mempercepat prosesnya.

Namun bagaimanapun gemasnya Anda ingin membuka kepompong itu, jangan pernah lakukan itu sebab itu Anda akan menyalahi hukum alam. Segala proses alam nan dipaksa terjadi sebelum waktunya tak akan membuahkan hasil sempurna.Jika kupu-kupu di dalam kepompong itu dipaksa keluar sebelum waktunya, dapat jadi dia akan mengalami stigma seumur hayati atau justru wafat sebab tak dapat bertahan hidup.

Perjuangan kupu-kupu buat keluar dari kepompongnya memang bukan hal mudah. Ia harus secara perlahan dan hati-hati berusaha membebaskan diri dari benang-benang halus kepompong nan membungkusnya.

Namun, memang harus demikianlah nan terjadi. Segala sesuatu sebelum mencapai kemenangan harus melalui serangkaian perjuangan nan berat. Namun ketika semua itu terlalui sinkron pada saatnya, maka kemenangan nan diraih bukan saja sekedar menang melainkan kemenangan nan indah.

Kita dapat mengambil hikmah dari proses metamorfosis kupu-kupu ini dalam kehidupan sehari-hari. Hayati ini penuh perjuangan, terkadang kita tergoda buat mengambil jalan pintas sebab tak ingin bersusah-payah. Namun, jalan pintas nan ditempuh terkadang membuat sebuah proses menjadi tak sempurna. Dan pada akhirnya hasil nan kita raih pun tak maksimal atau bahkan hanya hasil semu nan kemudian justru menuai berbagai kemalangan.

Betapapun beratnya hayati Anda, bertahanlah dan teruslah berjuang. Karena segalanya sedang berproses menjadi sesuatu nan lebih baik. Dan segala sesuatu ada waktunya, ada waktu buat menjadi larva jelek rupa, ada waktu buat berdiam di dalam kepompong, dan ada waktu buat berubah menjadi kupu-kupu nan cantik dan dikagumi, seperti proses metamorfosis kupu-kupu.

advertisements

Tips Sehat

advertisements